Selamat datang di blog sederhana ini, kiranya menjadi berkat bagi kita semua

Selasa, 28 Juni 2011

TRINITAS

Kekristenan menganut dogma tentang Trinitas atau Tritunggal yang mengimani Allah dalam ke-ilahi-anNya menunjukkan diriNya dalam tiga pribadi yaitu  Allah Bapa, Allah Anak, Allah Roh Kudus. Ketiganya merupakan satu kesatuan dan se-hakikat
Menurut dogma ini, Tuhan ada sebagai tiga pribadi tetapi satu Allah, yang berarti bahwa Allah Anak dan Allah Roh Kudus memiliki sifat yang sama persis atau yang seperti Allah Bapa dalam segala hal. Apa pun sifat dan kuasa Allah Bapa dimiliki juga oleh Allah Anak dan Allah Roh Kudus. Jadi, Allah Anak dan Allah Roh Kudus adalah juga Allah yang kekal, mahakuasa, maha bijaksana, maha kudus, maha kasih dan maha tahu, sama seperti Allah Bapa.

Etimologi
Kata Trinitas bahasa Inggris berasal dari bahasa Latin Trinitas, yang berarti "nomor tiga". Ini adalah kata benda abstrak yang dibentuk dari kata sifat trinus (masing-masing tiga, tiga kali lipat, triple), sama seperti sebagai kata UNITAS adalah kata benda abstrak yang dibentuk dari Unus (satu). Kata yang sesuai di Yunani adalah Τριάς, yang berarti "satu set dari tiga" atau "nomor tiga".
Penggunaan pertama dari kata Yunani tercatat dalam teologi Kristen (meskipun bukan tentang Trinitas Ilahi) adalah oleh :
-          Teofilus dari Antiokhia sekitar 170. Dia menulis: "In like manner also the three days which were before the luminaries, are types of the Trinity [Τριάδος], of God, and His Word, and His wisdom. And the fourth is the type of man, who needs light, that so there may be God, the Word, wisdom, man." (Tipe dari Trinitas [Τριάδος] adalah  Allah,  Firman-Nya , dan kebijaksanaan-Nya Dan yang keempat. adalah jenis manusia, yang membutuhkan cahaya, sehingga ada  Tuhan, Firman, hikmat dan manusia)
-          Tertulianus , seorang teolog yang menulis dalam bahasa Latin abad ke-3 awal, dituliskan dengan menggunakan kata-kata "Trinitas", "orang" dan "substansi", menjelaskan bahwa Bapa, Putra dan Roh Kudus adalah "satu dalam esensi-bukan satu Pribadi ".
-          Sekitar satu abad kemudian, pada 325, para Konsili Nicea Pertama menetapkan doktrin Trinitas sebagai ortodoksi dan mengadopsi Kredo Nicea , yang menggambarkan Kristus sebagai "Allah dari Allah, Terang dari Terang, sesungguhnya Allah dari Allah, diperanakkan, bukan dibuat , menjadi satu zat (homoousios) dengan Bapa ".
Dalam doktrin Tritunggal, setiap pribadi dipahami memiliki esensi yang identik sama atau alami,  bukan hanya serupa secara kodrati. Keberadaan Kristus dapat dikatakan telah mendominasi diskusi teologis dan dewan gereja sampai abad ke-7, dan menghasilkan kredo Nicea dan Konstantinopel, Formula Ephesine dari 431, pernyataan Kristologis dari Dogmatica Epistola Leo I Flavianus, dan mengutuk Monothelism dalam Konsili Ekumenis Keenam (680-681). Oleh dewan, doktrin kristologis berikut dikutuk sebagai ajaran sesat:. Ebionism, Doketisme, Basilidianism, Alogism atau Artemonism, Patripassianism, Sabellianisme, Arianisme, Apollinarianisme, Nestorianisme, Eutychianism, Monofisit, dan Monothelitism.  Sejak awal abad ketiga doktrin Tritunggal telah dinyatakan sebagai "satu Allah dalam tiga Pribadi” dan satu substansi , Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Trinitarianisme, kepercayaan Trinitas, dianut oleh Katolik Roma, Timur dan Ortodoks Oriental serta dari "tradisi mainstream" yang timbul dari Reformasi Protestan , seperti Anglikan , Baptis , Metodis , Lutheranisme dan Presbiterianisme . Kamus Oxford Gereja Kristen menggambarkan Tritunggal sebagai "dogma sentral dari teologi Kristen " .

Referensi Alkitab
Meskipun Perjanjian Baru tidak menggunakan kata "Τριάς" (Tritunggal) atau mengajar secara eksplisit, namun Alkitab memberikan bahan yang di atasnya doktrin Trinitas dirumuskan. Pandangan orang Kristen mula-mula pada bagian Alkitab seperti Amanat Agung : " Karena itu pergilah dan jadikanlah semua bangsa menjadi muridKu, baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus” (Mat. 28:10) dan Rasul Paulus berkata : "Kasih karunia Tuhan Yesus Kristus dan dengan kasih Allah dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu semua,” (2 Kor 13:14),  sementara itu dalam Ulangan 6:4 dikatakan “ Shema Yisrael : "Dengarlah, hai orang Israel:. Tuhan Allah kita, Tuhan itu esa". 
Ayat-ayat tersebut mengarahkan orang-orang Kristen mula-mula kepada pertanyaan tentang bagaimana Bapa , Anak, dan Roh Kudus ada dalam satu kesatuan.
Kemudian, referensi beragam kepada Allah, Yesus, dan Roh ditemukan dalam sitematika Perjanjian Baru.  Doktrin satu Allah Tritunggal yang hidup dalam tiga pribadi dan satu substansi, harus dijelaskan untuk memerangi kecenderungan sesat tentang bagaimana tiga pribadi menjadi satu dan untuk membela gereja terhadap tuduhan menyembah dua atau tiga dewa.
Selain itu, Perjanjian Lama juga telah ditafsirkan sebagai pertanda Trinitas, dengan mengacu pada firman Allah, (Maz. 33:6), RohNya (Yes. 61:1) dan HikmatNya (Amsal 9:1) ] serta sebagai narasi seperti penampilan dari tiga laki-laki yang mendatangi kemah Abraham (Kej. 18).

Beberapa sarjana yang mempersengketakan keaslian Trinitas dan berpendapat bahwa doktrin tersebut adalah hasil dari "penafsiran teologis sifat dan fungsi Kristus." Konsep ini diungkapkan dalam tulisan-tulisan dari awal abad ke-2. Southern Baptist teolog Frank Stagg menekankan bahwa Perjanjian Baru tidak berulang kali berbicara tentang Bapa, Anak, dan Roh Kudus untuk "memaksa pemahaman trinitas Allah."9]

Beberapa referensi Alkitab menunjuk kepada Bapa, Putra, dan Roh Kudus
Beberapa ayat referensi langsung menunjuk kepada  Bapa, Putra, dan Roh Kudus pada saat yang sama:
-          "Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya, lalu terdengarlah suara dari sorga yang mengatakan: "Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan." (Mat. 3:16-17; Mrk 1 :10-11; Luk 3:22; Yos 1:32)
-           
-          Jawab malaikat itu kepadanya: "Roh Kudus akan turun atasmu dan kuasa Allah Yang Mahatinggi akan menaungi engkau; sebab itu anak yang akan kaulahirkan itu akan disebut kudus, Anak Allah. (Luk. 1:35)
-          "betapa lebihnya darah Kristus, yang oleh Roh yang kekal telah mempersembahkan diri-Nya sendiri kepada Allah sebagai persembahan yang tak bercacat, akan menyucikan hati nurani kita dari perbuatan-perbuatan yang sia-sia, supaya kita dapat beribadah kepada Allah yang!" (Ibr 9:14)
-          Tetapi Stefanus, yang penuh dengan Roh Kudus, menatap ke langit, lalu melihat kemuliaan Allah dan Yesus berdiri di sebelah kanan Allah”. (Kis 7:55)

Bagian ini berisi formulasi yang rumit dari hubungan antara Allah, Kristus, dan Roh, a.l :
-          " Dan jika Roh Dia, yang telah membangkitkan Yesus dari antara orang mati, diam di dalam kamu, maka Ia, yang telah membangkitkan Kristus Yesus dari antara orang mati, akan menghidupkan juga tubuhmu yang fana itu oleh Roh-Nya, yang diam di dalam kamu " (Rom 8:11)
-          "semua orang, yang dipimpin Roh Allah, adalah anak Allah, (Rom 8: 14-17)
-          "Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan. Dan Allah yang menyelidiki hati nurani, mengetahui maksud Roh itu, yaitu bahwa Ia, sesuai dengan kehendak Allah, berdoa untuk orang-orang kudus." (Rom. 8:26-17).

Beberapa referensi berikut ini adalah formula tri tunggal :
-          "Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid, baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus" (Mat. 28:19),
-          "Kasih karunia Tuhan Yesus Kristus, dan kasih Allah, dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu sekalian.” (2Kor 13:13)

Selain itu, Referensi juga ditemukan dalam 1 Yohanes 5:7 , menyatakan: "Sebab ada tiga yang memberi kesaksian [di dalam sorga: Bapa, Firman dan Roh Kudus; dan ketiganya adalah satu”.

Yesus sebagai Allah
Pada Injil Yohanes kita melihat tulisan yang bertujuan menekankan keilahian Yesus, menyajikan Yesus sebagai Logos , dari kalimat pertama, "Pada mulanya adalah Firman, dan Firman itu bersama Allah, dan Firman adalah Allah. (Yoh. 1:1). Yohanes juga menggambarkan Yesus sebagai pencipta alam semesta , seperti tertulis dalam Ay. 3:  "Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatu pun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan.
Injil Yohanes juga memuat pengakuan iman Thomas kepada Yesus, "Ya Tuhanku dan Allahku!" (Yoh. 20:28). Tidak ada kecenderungan yang signifikan diantara para sarjana modern yang bisa menyangkal bahwa Yohanes 1:1 dan Yohanes 20 : 28 mengidentifikasi Yesus dengan Allah.
Bagian lain dari Injil Yohanes ditafsirkan dalam pengertian ini meliputi, Yoh. 8:58 : "Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada”,  ".... Bapa di dalam Aku dan Aku di dalam Bapa ", (Yoh. 10:38)  dan ".... ia bahkan menyebut Allah Bapa-Nya sendiri, membuat dirinya sama dengan Allah.” (Yoh. 5:18)
Yohanes juga terlihat mengidentifikasi Yesus sebagai Tuhan yang Yesaya pernah nubuatkan (Yoh. 12:34-45), sementara teks lainnya dalam Ibr. 1:1-12) juga dipahami sebagai merujuk pada Yesus sebagai Allah.
Pandangan Paulus dalam  surat-suratnya juga telah ditafsirkan menghubungkan ketuhanan kepada Yesus. Antara lain : "karena di dalam Dialah telah diciptakan segala sesuatu, yang ada di sorga dan yang ada di bumi, yang kelihatan dan yang tidak kelihatan, baik singgasana, maupun kerajaan, baik pemerintah, maupun penguasa; segala sesuatu diciptakan oleh Dia dan untuk Dia" (Kol. 1:16) dan "Sebab dalam Dialah berdiam secara jasmaniah seluruh kepenuhan ke-Allahan” (Kol 2:9)  dan dalam Gal. 1:1, Rasul Paulus mengklaim bahwa “Dari Paulus, seorang rasul, bukan karena manusia, juga bukan oleh seorang manusia, melainkan oleh Yesus Kristus dan Allah, Bapa, yang telah membangkitkan Dia dari antara orang mati”  
Dalam Daniel 7:13, nabi Daniel mencatata visinya tentang "Aku terus melihat dalam penglihatan malam itu, tampak datang dengan awan-awan dari langit seorang seperti anak manusia; datanglah ia kepada Yang Lanjut Usianya itu, dan ia dibawa ke hadapan-Nya”. 
Dengan mempertimbangkan ayat-ayat Alkitab tesebut diatas dapat kita simpulkan bahwa  "anak manusia" dapat diidentifikasi sebagai pribadi kedua dari Trinitas. Dapat kita lihat hubungan paralel antara visi Daniel dan kata-kata Yesus kepada imam besar Yahudi  “…Aku berkata kepadamu, mulai sekarang kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di atas awan-awan di langit." (Mat. 26:64). Dan Yohanes juga melihat dalam wahyu bahwa “Dan di tengah-tengah kaki dian itu ada seorang serupa Anak Manusia, berpakaian jubah yang panjangnya sampai di kaki, dan dadanya berlilitkan ikat pinggang dari emas. (Wahyu 1:13)

Kekristenan juga percaya bahwa Trinitas juga diperkenalkan dalam Perjanjian Lama. Kitab  Yesaya yang ditulis sekitar 700 tahun sebelum Yesus, salinan yang diawetkan dari 300 tahun sebelum Yesus dalam Naskah Laut Mati . Dalam Yesaya 9:5  menubuatkan "Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putera telah diberikan untuk kita; lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebutkan orang: Penasihat Ajaib, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai” Beberapa non-Trinitarian berpendapat bahwa bagian ini juga akan menyiratkan bahwa Yesus adalah Bapa, orang pertama dalam Trinitas. Namun, penganut Tritunggal berpendapat bahwa Yesus adalah pribadi kedua dalam Trinitas, dan Dia disebut "Bapa yang Kekal" karena perannya sebagai Pencipta manusia.
Beberapa berpendapat bahwa Yohanes menyajikan hierarki ketika ia mengutip Yesus mengatakan, "Bapa lebih besar dari saya", (Yoh 14:28), Bapa Gereja seperti Agustinus dari Hippo berpendapat pernyataan ini harus dipahami bahwa Yesus berbicara dalam bentuk seorang manusia.
Ada yang mengatakan bahwa ada bagian dalam Injil Sinoptik yang bertentangan dengan Trinitas. Sebagai contoh, sekste Agnoetae berpendapat bahwa Yesus sendiri membantah kemahatahuanNya , ketika ia berkata "”Tetapi tentang hari atau saat itu tidak seorang pun yang tahu, malaikat-malaikat di sorga tidak, dan Anak pun tidak, hanya Bapa saja” (Mrk 13:32;Mat. 24:36). Namun, para Bapa Gereja beralasan bahwa, dalam Alkitab, kata "tahu" kadang-kadang bisa berarti "untuk mengungkapkan". Misalnya, Agustinus dari Hippo berpendapat bahwa ketika Ulangan 13:03 mengatakan "….sebab TUHAN, Allahmu, mencoba kamu untuk mengetahui, apakah kamu sungguh-sungguh mengasihi TUHAN, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu.”, kata "mengetahui" di sini berarti "untuk mengungkapkan".  Demikian juga, Markus 13:32 dapat mengatakan bahwa Bapa saja yang bisa mengungkapkan hari itu, walaupun Yesus sendiri bisa mengetahui hari itu. Hal ini didukung oleh ayat-ayat yang tampaknya mengatakan bahwa Yesus tahu segala sesuatu, seperti "Dia berkata kepadanya ketiga kalinya," Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku? "Maka sedih hati Petrus karena ia berkata kepadanya ketiga waktu, "Apakah kau mengasihi Aku?" dan ia berkata kepadanya, "Tuhan, Engkau tahu segala sesuatu;. Anda tahu bahwa aku mengasihi Engkau" kata Yesus kepadanya, "Gembalakanlah domba-Ku.". (Yoh. 21:17).

Roh Kudus sebagai Allah
Setelah kontroversi tentang keilahian Yesus berkurang, perdebatan bergerak dari keilahian Yesus Kristus kepada kesetaraan Roh Kudus dengan Bapa dan Putra. Di satu sisi, sekte Pneumatomachi  menyatakan bahwa Roh Kudus adalah orang yang lebih rendah daripada Bapa dan Anak. Di sisi lain, Bapa Kapadokia berpendapat bahwa Roh Kudus adalah orang yang sama dengan Bapa dan Putra.
Meskipun teks utama yang digunakan dalam membela keilahian Roh Kudus adalah Matius 28:19, Bapa Kapadokia seperti Basilius Agung berpendapat dari ayat-ayat lain seperti "Tetapi Petrus berkata: "Ananias, mengapa hatimu dikuasai Iblis, sehingga engkau mendustai Roh Kudus dan menahan sebagian dari hasil penjualan tanah itu?” (Kis:5:3)
Bagian lain dikutip dari  "Oleh firman Tuhan langit telah dibuat, dan oleh nafas dari mulut-Nya segala tentara mereka." (Maz 333:6). Menurut pemahaman mereka, karena "napas" dan "roh "dalam bahasa Ibrani keduanya" רוּחַ "(" ruach "), Mazmur 33:6 adalah mengungkapkan peran Anak dan Roh Kudus sebagai pribadi yang turut mencipta.
Namun argumen lain dari para Bapa Kapadokia untuk membuktikan bahwa Roh Kudus adalah sifat yang sama seperti Bapa dan Putra diambi dari 1 Kor 2:11 “Siapa gerangan di antara manusia yang tahu, apa yang terdapat di dalam diri manusia selain roh manusia sendiri yang ada di dalam dia? Demikian pulalah tidak ada orang yang tahu, apa yang terdapat di dalam diri Allah selain Roh Allah”. Mereka beralasan bahwa ayat ini membuktikan bahwa Roh Kudus memiliki hubungan yang sama kepada Allah sebagai roh dalam diri kita untuk kita.
Para Bapa Kapadokia juga mengutip 1 Kor 3:16 : "Apakah Anda tidak tahu bahwa kamu adalah bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu?".
Teks a Kor 2:11 juga dikombinasikan "hamba tidak tahu apa yang dilakukan tuannya" (Yoh. 15:15) dalam upaya untuk menunjukkan bahwa Roh Kudus bukanlah budak Tuhan, tetapi sama dengan-Nya.
Para Pneumatomachi bertentangan dengan Bapa Kapadokia dengan mengutip "Bukankah mereka semua adalah roh-roh yang melayani, yang diutus untuk melayani mereka yang harus memperoleh keselamatan” (Ibr. 1:14),  pada dasarnya ingin menyatakan bahwa Roh Kudus tidak berbeda dari yang lain roh malaikat diciptakan. Para Bapa Gereja tidak setuju, dan mengatakan bahwa Roh Kudus lebih besar dari para malaikat, karena Roh Kudus adalah pribadi yang memberi karunia untuk pengetahuan untuk bernubuat 91 Kor 12:8-10), sehingga malaikat bisa mengumumkan yang akan datang.

Sejarah

Meskipun ada banyak perdebatan mengenai apakah kepercayaan dari Rasul hanyalah diartikulasikan dan dijelaskan dalam kredo Trinitarian, atau yang rusak dan diganti dengan keyakinan baru, semua mengakui bahwa kredo itu sendiri diciptakan sebagai reaksi ketidaksetujuan atas sifat dari Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Kontroversi ini, bagaimanapun, besar dan banyak, dan membutuhkan waktu berabad-abad untuk diselesaikan.
Dari kontroversi ini, perkembangan yang paling signifikan yang diartikulasikan dalam empat abad pertama oleh Bapa Gereja adalah  dalam reaksi terhadap adopsionisme , Sabellianisme , dan Arianisme .
-          Adopsionisme adalah keyakinan bahwa Yesus adalah seorang manusia biasa, lahir dari Yusuf dan Maria, yang menjadi Kristus dan Anak Allah pada saat pembaptisannya. Pada Tahun 269, dengan Sinode Antiokhia mengutuk Paulus dari Samosata untuk teologi Adoptionist.
-          Sabellianisme mengajarkan bahwa Bapa, Putra, dan Roh Kudus adalah aspek tentang bagaimana manusia telah berinteraksi dengan atau mengalami Tuhan. Dalam peran Bapa, Allah adalah penyedia dan pencipta semua. Dalam peran Putra, Allah dimanifestasikan dalam daging sebagai manusia, dalam rangka untuk membawa tentang keselamatan umat manusia. Dalam peran Roh Kudus, Allah memanifestasikan dirinya dari surga melalui tindakannya di bumi dan dalam kehidupan orang Kristen. Pandangan ini ditolak sebagai ajaran sesat oleh Konsili Ekumenis.
-          Arianisme, yang datang ke menonjol selama abad ke-4, mengajarkan bahwa Bapa adalah yang unggul dan berbeda dari Putra, dan bahwa Anak adalah seorang atasan dan berbeda yang dari Roh Kudus. Pada Tahun 325, pada Konsili Nicea mengadopsi istilah untuk hubungan antara Bapa dan Putra bahwa sejak saat itu dipandang sebagai ciri khas ortodoksi, itu menyatakan bahwa Anak adalah "dari yang sama" ( μοούσιος ) sebagai Bapa. Ini dikembangkan lebih lanjut ke dalam rumus "tiga pribadi, yang satu".
Pengakuan dari Dewan Nicea mengatakan sedikit tentang Roh Kudus. Doktrin tentang keilahian dan kepribadian Roh Kudus dikembangkan oleh Athanasius dalam dekade terakhir hidupnya. Dia membela diri dan disempurnakan rumus Nicea . Pada akhir abad ke-4, di bawah kepemimpinan Basil dari Kaisarea , Gregory dari Nyssa , dan Gregorius dari Nazianzus (yang Bapa Kapadokia ), doktrin telah mencapai bentuk yang sekarang secara substansial.
The Ante-Nicene Fathers, meskipun mungkin asing dengan spesifikasi teologi Trinitarian karena mereka tidak didefinisikan sampai abad ke-4, namun menegaskan keilahian Kristus dan direferensikan sebagai "Bapa, Putra dan Roh Kudus". Trinitarian melihat ini sebagai elemen dari doktrin dikodifikasi.  

Teologi
Baptisan sebagai pelajaran awal
Baptisan umumnya diberikan dengan formula Tritunggal , "dalam nama Bapa, dan Putra, dan Roh Kudus." (Mat 28:19). Trinitarian mengidentifikasi nama ini dengan iman Kristen ke dalam baptisan sebagai inisiasi, seperti yang terlihat misalnya dalam pernyataan Basilius Agung (330-379): ". Kami terikat untuk dibaptis dalam istilah yang kami terima, dan untuk mengakui iman dalam istilah kita yang telah dibaptis" "Ini adalah Iman baptisan kita", yang oleh Konsili Konstantinopel Pertama juga mengatakan (382), "yang mengajarkan kita untuk percaya dalam Nama Bapa, Anak dan Roh Kudus Menurut Iman ini ada satu. Ketuhanan, kekuasaan, dan Menjadi Bapa, Putra, dan Roh Kudus. "
Beberapa kelompok, seperti Kesatuan Pentakosta , keberatan dari pandangan Tritunggal tentang baptisan. Bagi mereka, kelalaian dari rumus dalam Kisah Para Rasul melebihi segala pertimbangan lain, dan merupakan panduan liturgi untuk praktek mereka sendiri. Untuk alasan ini, mereka sering fokus pada pembaptisan dalam Kisah Para Rasul, mengutip banyak karya teologis otoritatif. Sebagai contoh, Kittel dikutip di mana ia berbicara tentang frasa "dalam nama" ( Yunani : ες τ νομα) seperti yang digunakan dalam pembaptisan dicatat dalam Kisah Rasul:
Mereka yang menempatkan penekanan besar pada pembaptisan dalam Kisah Para Rasul sering juga mempertanyakan keaslian Matius 28:19 dalam bentuk yang sekarang. A. Ploughman, tampaknya mengikuti FC Conybeare , telah mempertanyakan keaslian Matius 28:19 , namun kebanyakan ahli kritik tekstual Perjanjian Baru menerima keaslian dari bagian itu, karena tidak ada varian manuskrip tentang rumus, dan bentuk yang masih ada dari bagian ini yang dibuktikan dalam Didakhe  dan karya patristik lainnya.: Ignatius , Tertullian , Hippolytus , Cyprianus , dan Gregory Thaumaturgus. Kisah Rasul hanya menyebutkan orang percaya dibaptis "dalam nama Yesus Kristus" (kis 2:38) dan "dalam nama Tuhan Yesus." Kis 8: 16). Tidak ada referensi Alkitab mengenai baptisan dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus luar Matius 28:19 , atau referensi Alkitab atau patristik, dengan baptisan di dalam nama (Tuhan) Yesus (Kristus) di luar Kisah para Rasul.
Mengomentari Matius 28:19 , Gerhard Kittel menyatakan:
Hubungan tiga [Bapa, Anak dan Roh] segera menemukan ekspresi tetap dalam rumus triadic dalam 2 Kor. 13:14 dan 1 Kor. 12:4-6 . Bentuknya yang pertama kali ditemukan dalam rumus baptisan dalam Matius 28:19 ; Jadi jelas bahwa Bapa, Anak dan Roh di sini terkait dalam hubungan tiga tak terpisahkan.
Dalam Injil sinoptik, baptisan Yesus sering diartikan sebagai manifestasi dari ketiga pribadi Trinitas: "Dan ketika Yesus dibaptis, ia segera keluar dari air, dan lihatlah, langit terbuka dan ia melihat roh Allah seperti burung merpati turun, dan hinggap pada dia, dan sesungguhnya, suara dari surga yang mengatakan, 'Inilah Anak yang kukasihi, dengan siapa Aku berkenan.” 9Mat. 3:16-17).

Satu Tuhan
Kristen, yang muncul dari Yudaisme , adalah agama monoteistik. Tidak pernah ada dalam Perjanjian Baru konsep trinitarian menjadi " tritheism "(tiga dewa) atau bahkan dua. Allah adalah satu, dan bahwa Ketuhanan adalah menjadi esa sangat dinyatakan dalam Alkitab:
Dalam Ulangan 6:4 dikatakan ”Dengarlah, hai orang Israel: TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu esa “, Yang pertama dari Sepuluh Perintah Allah - "Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku " (Ul. 5:7).. dan "….Akulah yang terdahulu dan Akulah yang terkemudian; tidak ada Allah selain dari pada-Ku.” (Yes. 44:6).
Dalam Perjanjian Baru juga dinyatakan bahwa  "Jawab Yesus: "Hukum yang terutama ialah: Dengarlah, hai orang Israel, Tuhan Allah kita, Tuhan itu esa” (Mrk 12:29)
Dalam pandangan Tritunggal, Bapa dan Anak dan Roh Kudus berada dalam satu esensi dan substansi. Penegasan penting dari iman Kristen adalah bahwa ada satu juru selamat, Tuhan, dan satu keselamatan, terwujud dalam Yesus Kristus, yang ada akses hanya karena Roh Kudus. Allah dari Perjanjian Lama masih sama dengan Allah Perjanjian Baru.

Perbedaan Ortodoks, Katolik Roma, Anglikan  dan Protestan
Tradisi Barat ( Katolik Roma ) lebih rentan untuk membuat pernyataan positif tentang hubungan pribadi dalam Trinitas. Penjelasan tentang Trinitas tidak sama dengan doktrin, namun d ii\pihak Barat, Agustinus cenderung berpikir dalam istilah filosofis tentang rasionalitas keberadaan Allah, dan dasar ini lebih terbuka dari pihak Timur untuk mencari formulasi filosofis yang membuat doktrin lebih dimengerti, sementara yang lain mengakui bahwa formulasi ini hanya analogi .
Sebagian Kristen Timur, berkorelasi eklesiologi dan doktrin Trinitas, dan berusaha untuk memahami doktrin Trinitas melalui pengalaman Gereja, yang mengerti menjadi "sebuah ikon dari Trinitas ". Oleh karena itu, ketika St Paulus menulis bahwa semua orang Kristen adalah "anggota salah satu dari yang lain", orang Kristen Timur pada gilirannya memahami hal ini seperti juga menerapkan ke Pribadi Ilahi.
Perbedaan pendapat utama antara Barat dan Timur Kristen tentang Trinitas telah menghubungkan Roh Kudus dengan dua hypostasis lainnya. Asli formulasi credal dari Konsili Konstantinopel adalah bahwa Roh Kudus "dari Bapa". Sementara frase ini masih digunakan tidak berubah baik di Gereja Timur, termasuk Gereja Katolik Timur , dan, ketika Kredo Nicea dibacakan di Yunani , dalam Gereja Latin , menjadi adat dalam bahasa Latin Gereja berbahasa, dimulai dengan provinsi Ketiga Dewan Toledo pada tahun 589, untuk menambahkan "dan Putra" (Latin filioque ). Meskipun ini dimasukkan dalam credo secara eksplisit diveto oleh Paus Leo III, akhirnya digunakan dalam Misa Kepausan oleh Paus Benediktus VIII di Tahun 1014, sehingga menyelesaikan penyebarannya ke seluruh kekristenan Barat . Gereja-gereja Ortodoks Timur melihat atas dasar eklesiologis dan teologis, berpegang bahwa "dari Bapa" berarti "dari Bapa saja", sedangkan pada keyakinan Barat bahwa Roh Kudus adalah "hasil", "dari Bapa dan Putra" sudah dogmatis dinyatakan iman ortodoks dalam Tahun 447 oleh Paus Leo I , dan disetujui pada Konsili Kalsedon , dan Paus Leo III, yang menentang penyisipan dari frase ke dalam Kredo Nicea, "menegaskan ortodoksi dari filioque panjang, dan disetujui penggunaannya dalam katekese dan profesi pribadi iman".
Tahun 1978 Konferensi Anglikan meminta bahwa Gereja-gereja semua anggota Komuni Anglikan harus mempertimbangkan menghilangkan filioque dari Pengakuan Iman Nicea, dan bahwa Ajaran Anglikan Ortodoks Bersama Komisi melalui Dewan Konsultatif Anglikan harus membantu mereka dalam menyajikan isu-isu teologis pada tubuh yang sesuai synodical dan harus bertanggung jawab untuk konsultasi apapun yang diperlukan dengan Gereja-gereja lain dari tradisi Barat.
Tak satu pun dari anggota Gereja yang mengimplementasikan permintaan ini, tetapi Gereja Inggris , dengan menjaga kalimat dalam Syahadat dibacakan tersendiri, menyajikan seri buku layanan Ibadah umum  untuk digunakan "sesuai kesempatan ekumenis kesempatan ".
Sebagian besar kelompok Protestan yang menggunakan kredo juga mencakup klausa filioque. Namun, masalah ini biasanya tidak kontroversial di kalangan mereka karena konsepsi mereka sering kurang tepat daripada yang dibahas di atas (pengecualian dalam Presbyterian Pengakuan Westminster  2:3, dan Pengakuan Babtis di London 2:3, dan Lutheran Pengakuan Augsburg 1:1-6 , yang secara khusus mengatasi masalah itu). Klausul ini sering dipahami oleh Protestan berarti bahwa Roh adalah dikirim dari Bapa, oleh Anak,  konsepsi yang tidak kontroversial baik oleh Katolik maupun Ortodoks Timur. Pandangan wakil dari teologi Trinitarian Protestan lebih sulit untuk menyediakan, mengingat sifat beragam dan desentralisasi dari berbagai gereja-gereja Protestan.


AYAT – AYAT PENDUKUNG TENTANG TRITUNGGAL
Banyak orang Kristen dan nonkristen mempertanyakan kebenaran mengenai ajaran Allah
Tritunggal apakah benar dari Alkitab. Apakah Alkitab benar-benar mengajarkan mengenai Allah Tritunggal? Berikut penulis buktikan melalui ayat-ayat Alkitab begitu banyak ayat yang secara langsung dan tidak langsung menjelaskan mengenai Kebenaran tentang Allah Tritunggal. Kebenaran mengenai Allah Tritunggal/Trinitas melawan semua ajaran sesat dan bidat-bidat seperti Kristen Tauhid atau Unitarian, Saksi Yehuwa, Sabelianisme/UPCI/GPSdI, Arianisme, dan semua bidat lain yang tidak mengimani Allah Tritunggal.Semoga menguatkan iman dan menjadi berkat.

1.      MATIUS 3:16-17
3:16 Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya,
3:17 lalu terdengarlah suara dari surga (ALLAH BAPA) yang mengatakan, "Inilah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Nyalah Aku berkenan."
2.      MATIUS 28:19
Karena itu, pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama (ONOMA=bentuk tunggal) Bapa dan Anak dan Roh Kudus, (Ketiga Pribadi itu setingkat namun SATU=nama dalam bentuk Tunggal)
3.      MARKUS 1:10-11
1:10 Pada saat Ia (YESUS) keluar dari air, langsung Ia melihat langit terkoyak, dan Roh seperti burung merpati turun ke atas-Nya. (ROH KUDUS)
1:11 Lalu terdengarlah suara dari surga, "Engkaulah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Mulah Aku berkenan." (BAPA)
4.      MARKUS 12:36
12:36 Daud sendiri oleh pimpinan Roh Kudus berkata: Tuhan (BAPA) telah berfirman kepada Tuanku (YESUS): duduklah di sebelah kanan-Ku (YESUS DUDUK DI SEBELAH KANAN BAPA), sampai musuh-musuh-Mu Kutaruh di bawah kaki-Mu.
5.      LUKAS 1:35
1:35 Jawab malaikat itu kepadanya, "Roh Kudus akan turun atasmu dan kuasa Allah Yang Mahatinggi akan menaungi engkau; sebab itu anak yang akan kaulahirkan itu akan disebut kudus, Anak Allah (YESUS).
6.      LUKAS 3:21-22
3:21 Ketika seluruh orang banyak itu telah dibaptis dan ketika Yesus juga dibaptis dan sedang berdoa, terbukalah langit
3:22 dan turunlah Roh Kudus dalam rupa burung merpati ke atas-Nya. Dan terdengarlah suara dari langit, "Engkaulah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Mulah Aku berkenan." (BAPA)
7.      LUKAS 10:21
10:21 Pada waktu itu juga bergembiralah Yesus dalam Roh Kudus dan berkata, "Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan langit dan bumi
karena semuanya itu Engkau sembunyikan bagi orang bijak dan orang
pandai, tetapi Engkau nyatakan kepada orang kecil. Ya Bapa, itulah yang
berkenan kepada-Mu.
8.      YOHANES 1:32-34
1:32 Selanjutnya Yohanes bersaksi, katanya, "Aku telah melihat Roh turun dari langit seperti merpati, dan Ia (ROH KUDUS) tinggal di atas-Nya (YESUS).
1:33 Dan aku pun dulu tidak mengenal-Nya (YESUS), tetapi Dia (BAPA), yang mengutus aku untuk membaptis dengan air, telah berfirman kepadaku: Jikalau engkau melihat Roh itu turun ke atas seseorang dan tinggal di atas-Nya, Dialah (YESUS) yang akan membaptis dengan Roh Kudus.
1:34 Aku telah melihat-Nya dan memberi kesaksian: Ia inilah Anak Allah."
9.      I Korintus 12:4-6
12:4 Ada rupa-rupa karunia, tetapi satu Roh. (yaitu Roh Kudus)
12:5 Dan ada rupa-rupa pelayanan, tetapi satu Tuhan. (Tuhan Yesus Kristus)
12:6 Dan ada berbagai-bagai perbuatan ajaib, tetapi Allah (BAPA) adalah satu yang mengerjakan semuanya dalam semua orang.
 
Dari Ayat ini nampak tiga pribadi yang bergerak bersama yang merupakan satu
kesatuan yang tidak dapat terpisahkan. Perlu diperhatikan tentang kata
Roh, Tuhan dan Allah!

10.  Kisah Para Rasul 20:28
20:28 Karena itu jagalah dirimu dan jagalah seluruh kawanan, karena kamulah yang ditetapkan Roh Kudus menjadi penilik untuk menggembalakan jemaat Allah [Bapa] yang diperoleh-Nya dengan darah Anak-Nya [Tuhan Yesus Kristus] sendiri.
11.  II Korintus 13:13
13:13 Kasih karunia Tuhan Yesus Kristus, dan kasih Allah (BAPA), dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu sekalian.
12.  Efesus 4:4-6
4:4 satu tubuh, dan satu Roh, sebagaimana kamu telah dipanggil kepada satu pengharapan yang terkandung dalam panggilanmu,
4:5 satu Tuhan, satu iman, satu baptisan,
4:6 satu Allah dan Bapa dari semua, Allah yang di atas semua dan oleh semua dan di dalam semua.
13.  Ibrani 9:14
9:14 betapa lebihnya darah Kristus, yang oleh Roh yang kekal telah mempersembahkan diri-Nya sendiri kepada Allah sebagai persembahan yang tak bercacat, akan menyucikan hati nurani kita dari perbuatan-perbuatan yang sia-sia, supaya kita dapat beribadah kepada
Allah yang hidup.
14.  I Petrus 1:2
1:2 yaitu orang-orang yang dipilih, sesuai dengan rencana Allah, Bapa kita, dan yang dikuduskan oleh Roh (KUDUS), supaya taat kepada Yesus Kristus dan menerima percikan darah-Nya. Kiranya kasih karunia dan damai sejahtera makin melimpah atas kamu.
15.  I YOHANES 5:7-8
5:7 Sebab ada tiga yang memberi kesaksian [di dalam surga: Bapa, Firman dan Roh Kudus; dan ketiganya adalah satu. (Bandingkan dg Yoh 1:14, Firman jadi Manusia yaitu Yesus=Anak Allah)
5:8 Dan ada tiga yang memberi kesaksian di bumi]: Roh dan air dan darah dan ketiganya adalah satu.
 
(Saya mengimani ayat ini ada dalam naskah asli dan percaya naskah salinan TR (Textus Receptus=Perjanjian Baru dalam bahasa Yunani) yg dipelihara Allah dan jelas-jelas memuat ayat ini),
 
16.  Wahyu 1:4-5
1:4 Dari Yohanes kepada ketujuh jemaat yang di Asia Kecil: Kasih karunia dan damai sejahtera menyertai kamu, dari Dia, yang ada dan yang sudah ada dan yang akan datang, (BAPA) dan dari ketujuh roh yang ada di hadapan takhta-Nya, (ROH KUDUS)
1:5 dan dari Yesus Kristus, Saksi yang setia,
(TUHAN YESUS) yang pertama bangkit dari antara orang mati dan yang
berkuasa atas raja-raja bumi ini. Bagi Dia, yang mengasihi kita dan
yang telah melepaskan kita dari dosa kita oleh darah-Nya --
 
 
Ayat-ayat lain yang menyiratkan atau mengindikasikan adanya Allah Tritunggal yaitu:
1.     Kejadian 1:26
1:26 Berfirmanlah Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi."
2.     Kejadian 3:22
3:22 Berfirmanlah TUHAN Allah: "Sesungguhnya manusia itu telah menjadi seperti salah satu dari Kita (Allah Tritunggal dan bukan Allah+Malaikat, menyatakan Pribadi Allah lebih dari satu), tahu tentang yang baik dan yang jahat; maka sekarang jangan sampai ia
mengulurkan tangannya dan mengambil pula dari buah pohon kehidupan itu dan memakannya, sehingga ia hidup untuk selama-lamanya."
3.     Matius 6:9-10
6:9-10 Karena itu berdoalah demikian: Bapa kami yang di sorga, Dikuduskanlah namamu, datanglah kerajaanMu, jadilah kehendakMu di bumi seperti di sorga.
Secara umum ayat ini mengajarkan doa Bapa kami namun demikian dari permohonan tersebut mengandung tiga penekanan tentang keberadaan Allah.
Pertama-tama kepada Bapa, dan datanglah kerajaanMu, Kerajaan ini menekankan pribadi
Anak Allah, yakni Yesus Kristus yang memungkinkan kerajaan Allah datang ke bumi ini dan kehendak Allah menyangkut tentang pribadi yang ke tiga yakni Allah Roh Kudus. Kehendak Allah untuk manusia diselamatkan dimungkinkan oleh Roh Allah yang bekerja didalam hati orang-orang berdosa.
4.     MARKUS 16:19
16:19 Sesudah Tuhan Yesus berbicara demikian kepada mereka, terangkatlah Ia ke sorga, lalu duduk di sebelah kanan Allah. (Yesus duduk disebelah kanan Bapa)
5.     WAHYU 22:1-3
22:1 Lalu ia menunjukkan kepadaku sungai air kehidupan, yang jernih bagaikan kristal, dan mengalir ke luar dari takhta Allah dan takhta Anak Domba itu.
22:2 Di tengah-tengah jalan kota itu, yaitu di seberang-menyeberang sungai itu, ada pohon-pohon kehidupan yang berbuah dua belas kali, tiap-tiap bulan sekali; dan daun pohon-pohon itu dipakai untuk menyembuhkan bangsa-bangsa.
22:3 Maka tidak akan ada lagi laknat. Takhta Allah dan takhta Anak Domba akan ada di dalamnya dan hamba-hamba-Nya akan beribadah kepada-Nya, (ADA DUA TAKHTA DI SURGA)
6.     YOHANES 5:31-32,37
5:31 Kalau Aku bersaksi tentang diri-Ku sendiri, maka kesaksian-Ku itu tidak benar;
5:32 ada yang lain (ALLOS=yang lain dari jenis/kualitas yang sama yaitu sama2 ILAHI) yang bersaksi tentang Aku dan Aku tahu, bahwa kesaksian yang diberikan-Nya tentang Aku adalah benar.
5:37 Bapa yang mengutus Aku, Dialah yang bersaksi tentang Aku. Kamu tidak pernah mendengar suara-Nya, rupa-Nya pun tidak pernah kamu lihat,
7.     Kejadian 1:27
1:27 Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka.
Ada tiga kali kata BARA (cipta) digunakan. Ini mengindikasikan tiga Pribadi dalam Keallahan.
8.     Kejadian 11:7
11:7 Baiklah Kita turun dan mengacaubalaukan di sana bahasa mereka, sehingga mereka tidak mengerti lagi bahasa masing-masing."
9.     Bilangan 6:24-26
(kata “TUHAN” disebut 3x menunjuk kepada Allah Tritunggal)
6:24 TUHAN memberkati engkau dan melindungi engkau;
6:25 TUHAN menyinari engkau dengan wajah-Nya dan memberi engkau kasih karunia;
6:26 TUHAN menghadapkan wajah-Nya kepadamu dan memberi engkau damai sejahtera.
10.            Kejadian 19:24
19:24 Kemudian TUHAN menurunkan hujan belerang dan api atas Sodom dan Gomora, berasal dari TUHAN, dari langit (TUHAN di bumi dibedakan dengan TUHAN dari langit)
11.            Yesaya 6:3
6:3 Dan mereka berseru seorang kepada seorang, katanya: "Kudus, kudus, kuduslah TUHAN semesta alam, seluruh bumi penuh kemuliaan-Nya!"
(indikasi kata “Kudus” 3x menunjuk kepada Allah Tritunggal)
12.            Yesaya 6:8
6:8 Lalu aku mendengar suara Tuhan berkata: "Siapakah yang akan Kuutus, dan siapakah yang mau pergi untuk Aku [yang tepat artinya: KAMI/KITA]?" Maka sahutku: "Ini aku, utuslah aku!"
13.            Hosea 1:7
1:7 Tetapi Aku akan menyayangi kaum Yehuda dan menyelamatkan mereka demi TUHAN, Allah mereka. Aku akan menyelamatkan mereka bukan dengan panah atau pedang, dengan alat perang atau dengan kuda dan orang-orang berkuda."
14.            YOHANES 1:1-3,14
1:1 Pada mulanya ada Firman (YESUS); Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.
1:2 Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah.
1:3 Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatu pun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan.
1:14 Firman (YESUS) itu telah menjadi manusia,
dan tinggal di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh anugerah dan kebenaran.
15.            Yohanes 20:29
Kata Yesus kepadanya: "Karena engkau telah melihat Aku, maka engkau percaya. Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya."
 
sumber :
www.en.wikipedia.org/wiki/Trinity
www.in-christ.net/blog/network_alkitab/16_ayat_tersurat_allah_tritunggal

1 komentar:

  1. I was curious if you ever thought of changing the page layout of
    your blog? Its very well written; I love
    what youve got to say. But maybe you could a little more
    in the way of content so people could connect with it better.
    Youve got an awful lot of text for only having one or 2 images.

    Maybe you could space it out better?

    Feel free to visit my site; mouse click the up coming article

    BalasHapus

HTML